BerandaHealthstyleIde Inovatif Mendorong Multipihak Mendukung Upaya untuk Mencapai Bulukumba Zero Kusta

Ide Inovatif Mendorong Multipihak Mendukung Upaya untuk Mencapai Bulukumba Zero Kusta

Intens.id, Bulukumba – Penyakit kusta yang diseebabkan oleh Mycrobacterium leprae bukan hanya isu kesehatan, namun juga memiliki dampak sosial, ekonomi, budaya, dan pendidikan.

Pada tahun 2022, terdapat 63 kasus yang diidentifikasi dan diobati, di mana 10% diantaranya adalah anak-anak. angka tersebut menunjukkan tingkat penularan yang masih tinggi di masyarakat.

Hingga Juni 2023, telah teridentifikasi 24 kasus dengan prevalensi 1,7/10.000 penduduk. Kabupaten Bulukumba masih menjadi salah satu dari tujuh kabupaten di Sulawesi Selatan yang melaporkan prevalensi di atas target nasional <1/10.000 penduduk.

Meski telah dilakukan berbagai upaya penanganan, kasus masih belum berhasil ditekan. Pemerintah, melalui Kementerian Kesehatan, mengembangkan strategi pemberian kemoprofilaksis dengan Rifampisin Satu Dosis, didukung oleh WHO melalui dana dari Kementerian Kesehatan. Tujuannya adalah mengurangi risiko kusta aktif pada orang yang kontak dengan penderita, termasuk kontak serumah, tetangga, dan sosial.

Awal bulan Agustus lalu, Tim Kemoprofilaksis yang terdiri dari Tim Kemenkes dan Tim Provinsi mengunjungi berbagai lokasi pelaksanaan. Tim diterima oleh Sekretaris Dinas Kesehatan dr. Muh. Amrullah dan didampingi Kabid Kefarmasian Abbas Gani.

Dalam sambutannya, dr. Amrullah berharap agar semua pihak, termasuk lintas program di Dinas Kesehatan, lintas sektor terkait, ormas, dan masyarakat, dapat mendukung penuh upaya ini untuk mencapai Bulukumba Zero Kusta.

Ridwan, ketua tim yang didampingi oleh Konsultan Kusta Indonesia dr. Riby, berharap adanya dukungan kebijakan dan anggaran untuk kelanjutan program pencegahan. Dukungan dari WHO adalah stimulan, tetapi perlu penguatan kebijakan dan anggaran di tingkat daerah agar program ini berkelanjutan dalam jangka panjang.

Sekdinkes dr. Amrullah berkomitmen untuk mengawal penyusunan RUK puskesmas guna memastikan kegiatan pengobatan pencegahan kusta terakomodir dalam rencana tersebut dengan memaksimalkan dana BOK dan ADD.

“Tim melakukan pendampingan dan pemantauan selama 2 hari di Desa Anrang dan Desa Salassae,” ungkap dr Amrullah, Selasa 8 Agustus 2023.

Wasor Kusta Dinas Kesehatan Ahmad melaporkan bahwa di Desa Anrang, pemberian obat pencegahan berjalan lancar dan bahkan melebihi target yang semula 75 orang menjadi 83 orang.

Ahmad juga menyampaikan ide inovatif “BERESKAN SOTTA” untuk mengurangi stigma buruk terhadap kusta, demikian masyarakat akan membantu penanganan dan pengobatan sehingga lebih mudah mencapai Bulukumba Zero Kusta 2030.

Sebelumnya, sejumlah kegiatan juga telah dilakukan, termasuk pertemuan persiapan daring, pendataan sasaran oleh Tim Puskesmas dengan melibatkan kelompok potensial desa, bimbingan teknis cluster, sosialisasi lintas sektor yang dihadiri oleh berbagai pihak termasuk kepala OPD, ketua TP PKK Kabupaten Bulukumba, camat, ormas, dan media di Hotel Agri.(*)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular

Recent Comments